Sekolah Tingi Agama Islam (STAI) Al-Aqidah Al-Hasyimiyyah Jakarta adalah Perguruan Tinggi yang berada di dalam naungan Yayasan Da’wah Syi’arul Islam (YADA’I) yang didirikan pada tanggal 12 Februari 1978 oleh KH. M. Hasjim Adnan, seorang ulama besar karismatik di Jakarta – yang terkenal dengan slogan “Cok Galicok, Galagacok Cocok !!!

KH. M. Hasjim Adnan, Pendiri Kampus Al-Aqidah

Sejak lahir hingga dewasa ini keberadaan AKIDAH telah mengalami pasang surut. Seiring dengan perkembangan zaman dan kebutuhan, pada tahun 1980 Akademi Ilmu Dakwah (AKIDAH) berubah menjadi Perguruan Tinggi Ilmu Dakwah (PTID) Al-Aqidah dengan Rektor pertamanya adalah Prof. KH. Saefudin Zuhri (mantan Menteri Agama RI/tokoh NU).

Pada tahun 1985 karena alasan kesehatan, Prof. KH. Saefudin Zuhri digantikan oleh KH Abdurahman Wahid (mantan Presiden RI IV) atau akrab dipanggil Gus Dur. Di bawah kepimpinan Gus Dur, Al-Aqidah mengalami perubahan-perubahan. Perguruan Tinggi Ilmu Dakwah berubah menjadi Perguruan Tinggi Agama Islam (PTIA) Al-Aqidah. Seiring meningkatnya kemampuan Al-Aqidah untuk meluluskan sarjana secara mandiri, statusnya meningkat menjadi Institut Agama Islam (IAI) Al-Aqidah

Seiring perjalanan waktu, tahun 2009 kampus Al-Aqidah melakukan pembenahan dan juga penyesuaian dengan kebijakan Departemen Agama dan Departemen Pendidikan Nasional yang menyatakan — kampus yang hanya memiliki tiga program studi, statusnya menjadi Sekolah Tinggi, sedangkan untuk Institut dipersyaratkan memiliki minimal enam program studi. Dengan keterbatasan yang dimiliki YADA’I, semula kampus bernama Institut Agama Islam Al-Aqidah berubah menjadi Sekolah Tinggi Agama Islam Al-Aqidah Al-Hasyimiyyah.

Di Tahun 2015, STAI Al-Aqidah Al-Hasyimiyyah Jakarta dipercaya oleh Kementerian Agama Republik Indonesia untuk mendapatkan Program Studi baru, yakni Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah (PGMI) dan Pendidikan Guru Raudhatul Athfal (PGRA)-belakangan Kemenag merubah nomenklaturnya menjadi Pendidikan Islam Anak Usia Dini (PIAUD).

 

Selanjutnya tahun 2016, Program Studi di lingkungan STAI Al-Aqidah Al-Hasyimiyyah Jakarta menjadi genap 6 (Enam), dengan ditambahi amanah lagi oleh Kemenag RI, Program Studi baru Hukum Ekonomi Syariah (HES). Kini STAI Al-Aqidah menunggu perizinan alih status kembali menjadi Institut karena sudah memenuhi syarat 6 Program Studi sesuai aturan pemerintah.

Selain Program Studi Sarjana Strata I (S1), Sejak berdirinya Kampus Al-Aqidah juga menjadi inisiator perguruan tinggi yang berbasis pesantren. Pada tahun 2009 Pesantren Mahasiswa tersebut berubah menjadi Ma’had Aly STAI Al-Aqidah Al-Hasyimiyyah yang diasuh oleh KH. Jamaludin Faisal Hasjim atau yang akrab dipanggil Gus Jim, putera dari KH. M.Hasjim Adnan (pendiri kampus).

KH. Jamaludin Faisal Hasjim (Gus Jim), Pengasuh Ma’had Aly STAI Al-Aqidah Al-Hasyimiyyah Jakarta

 

Adapun Akreditasi Program Studi STAI Al-Aqidah Al-Hasyimiyyah:

1. Program Studi Komunikasi Penyiaran Islam (KPI)

Download Sertifikat Akreditasi KPI

2. Program Studi Pendidikan Islam (PAI)

Download Sertifikat Akreditasi PAI

3. Program Studi Ahwal Al-Syakhshiyyah (AS)

Download Sertifikat Akreditasi AS

4. Program Studi Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah (PGMI)

(Program Studi Baru otomatis terakreditasi C, saat ini dalam Proses Reakreditasi di Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi (BAN-PT)

 

5. Program Studi Pendidikan Islam Anak Usia Dini (PIAUD)

(Program Studi Baru otomatis terakreditasi C, saat ini dalam Proses Reakreditasi di Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi (BAN-PT)

 

6. Program Studi Hukum Ekonomi Syariah (HES)

(Program Studi Baru otomatis terakreditasi C, saat ini dalam Proses Reakreditasi di Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi (BAN-PT)